Pengawal Revolusi Iran berencana untuk meningkatkan kapal cepat dengan teknologi siluman

An Alvand-class frigate of the Iranian Navy [file photo]

Menurut laporan Reuters , Pengawal Revolusi Iran mengatakan pada hari Senin bahwa mereka berencana untuk meningkatkan kapal cepat mereka di Teluk dengan teknologi siluman yang menghindari radar dan peluncur rudal baru ketika ketegangan meningkat antara Teheran dan Washington dalam rute pengiriman minyak vital.

Mengakhiri tidak adanya kapal induk AS di wilayah tersebut, USS John C. Stennis memasuki Teluk minggu lalu , dan dibayangi oleh kapal cepat Pengawal Revolusi.

Ada konfrontasi berkala antara kapal Pengawal Revolusi dan militer AS di Teluk, meskipun jumlah insiden telah menurun dalam beberapa bulan terakhir.

"Kami berusaha meningkatkan ketangkasan kapal cepat Pengawal dan memperlengkapi mereka dengan teknologi sembunyi-sembunyi untuk memfasilitasi operasi mereka," Alireza Tangsiri, kepala angkatan laut Pengawal Revolusi, seperti dikutip oleh kantor berita negara IRNA .

Tangsiri juga mengatakan speed boat akan dilengkapi dengan rudal baru, dan kecepatan mereka akan mencapai 80 knot per jam.

Dia tidak merinci apakah Iran sudah menguasai teknologi ini atau jika mereka masih dalam tahap studi.

Iran mengatakan telah mengembangkan teknologi silumannya sendiri untuk jet tempur dan kapal, tetapi prototipe yang telah diluncurkannya dalam beberapa tahun terakhir sebagian besar telah bertemu dengan cemoohan oleh para ahli pertahanan.


Pengawal Revolusi pekan lalu meluncurkan permainan perang di Teluk, di mana sepertiga dari minyak yang ditularkan melalui laut lewat, dan memperingatkan bahwa pasukannya siap untuk menanggapi tindakan AS yang bermusuhan.

Dalam ancaman tidak langsung ke Arab Saudi dan sekutu AS lainnya di kawasan itu, kepala angkatan bersenjata Iran memperingatkan bahwa konfrontasi Iran dengan pasukan AS juga mungkin menargetkan negara-negara Teluk yang katanya telah mengundang mereka ke wilayah tersebut.

"Musuh regional Iran harus tahu bahwa di samping doktrin perdamaian, Iran memiliki kekuatan militer yang kuat yang siap untuk melindungi integritas wilayah Iran, dan juga memegang negara-negara yang bertanggung jawab yang mengusulkan (kehadiran AS)," kata Mayor Jenderal Mohammad Bagheri seperti dikutip oleh Kantor berita Fars .

Perang kata-kata AS-Iran telah meningkat sejak Presiden AS Donald Trump mengeluarkan Washington dari kesepakatan nuklir kekuatan dunia dengan Iran pada Mei, dan menerapkan kembali sanksi pada sektor perbankan dan energinya.

Iran telah memperingatkan bahwa jika negara itu tidak dapat menjual minyaknya karena tekanan AS, maka tidak ada negara regional lain yang akan diizinkan melakukannya, mengancam akan memblokir Selat Hormuz di Teluk .

Lengan angkatan laut Pengawal tidak memiliki armada konvensional yang kuat. Namun, ia memiliki banyak kapal cepat dan peluncur misil anti kapal portabel, dan dapat meletakkan ranjau.


sumber :
https://www.middleeastmonitor.com/20190101-irans-revolutionary-guards-plan-to-upgrade-speed-boats-with-stealth-technology/