19 jurnalis Palestina masih dipenjara oleh Israel

Kementerian Informasi Palestina telah melaporkan bahwa ada sembilan belas jurnalis Palestina yang masih dipenjara oleh Israel, yang secara langsung melanggar berbagai perjanjian dan Hukum Internasional.



Dalam sebuah pernyataan pers Senin, Kementerian mengatakan bahwa pendudukan Israel dan pengadilan militernya sedang berlangsung dengan pelanggaran serius terhadap jurnalis dan berbagai media di Palestina yang diduduki.

Dikatakan bahwa banyak wartawan juga telah dipaksa dalam tahanan rumah, yang lain dipaksa keluar dari kota mereka, selain menghadapi denda tinggi oleh pengadilan militer Israel karena melakukan tugas mereka.

Kementerian juga mengatakan bahwa beberapa wartawan yang diculik ditembak dan terluka, sementara yang lain sakit, membutuhkan perawatan medis khusus tetapi ditolak haknya.

Para prajurit juga menyerbu dan menggeledah banyak outlet media di Tepi Barat, dan menyita peralatan.

Kementerian Informasi menyatakan bahwa pelanggaran Israel adalah upaya berkelanjutan untuk membungkam outlet media Palestina dan para jurnalis, dan mendesak Federasi Jurnalis Internasional, Reporters Without Borders, dan berbagai organisasi terkait di seluruh dunia untuk campur tangan dan menghentikan meningkatnya pelanggaran terhadap media dan Kebebasan Pers di Palestina yang diduduki.

Patut disebutkan bahwa para prajurit juga membunuh Jurnalis Foto Palestina  Yaser Murtaja , dan jurnalis  Ahmad Abu Hussein , di Jalur Gaza, di samping melukai puluhan wartawan, selama prosesi Great Return March.

sumber :
https://www.middleeastmonitor.com/20190101-19-palestinian-journalists-are-still-imprisoned-by-israel/